Dikutip dan dilansir oleh Okeplay777– Tidak setia, atau berselingkuh dari pasangan Anda, adalah proses yang kompleks dan seringkali emosional yang dapat menimbulkan konsekuensi serius bagi semua yang terlibat. Meskipun ada banyak alasan mengapa orang terlibat dalam perselingkuhan, hal yang paling umum adalah bahwa penipu sering menyalahkan pasangannya atas perilakunya. Tapi mengapa seperti ini? Sebagai Dr. Janice M. Johnson, psikolog berlisensi dan penulis “When Love Goes Wrong: What to Do When You Can Do Anything Right”, ada banyak alasan mengapa orang menjadi Curang mungkin sering ingin menyalahkan pasangannya. Salah satu alasannya adalah mereka mungkin mencoba membuktikan kepada diri mereka sendiri dan orang lain apa yang telah mereka lakukan.

Slot online, Judi online

“Orang yang selingkuh sering merasa bersalah atas perilakunya, tetapi mereka mungkin tidak mau bertanggung jawab penuh atas apa yang telah mereka lakukan,” kata Dr. kata Johnson. “Menyalahkan pasangan mereka memungkinkan mereka mengalihkan sebagian kesalahan dari diri mereka sendiri ke orang lain.”

Alasan lain mengapa orang yang berselingkuh mungkin menyalahkan pasangannya adalah karena mereka mungkin berusaha meminimalkan kerugian dan kerusakan yang disebabkan oleh perilakunya. Dengan menyalahkan pasangannya, mereka mungkin berharap untuk mengurangi perasaan dikhianati dan menyakiti perasaan pasangannya. Selingkuh bisa sangat menyakitkan dan merusak hubungan, dan sulit bagi si penipu untuk sepenuhnya memahami dampak dari perilakunya, kata Dr. kata Johnson. \”Menyalahkan pasangan mereka mungkin merupakan cara mereka meminimalkan luka dan kerusakan yang disebabkan oleh perselingkuhan mereka.\”

Alasan ketiga mengapa para penipu menyalahkan pasangannya adalah karena mereka berusaha untuk tidak menghadapi masalah dan kekurangan mereka sendiri. Selingkuh bisa menjadi gejala masalah yang lebih dalam dalam hubungan, seperti kurangnya komunikasi, jarak emosional, atau kebutuhan yang tidak terpenuhi. Dengan menyalahkan pasangannya, penipu dapat menghindari masalah yang mendasarinya. “Orang yang berselingkuh sering kali memiliki masalah yang belum terselesaikan dan luka emosional yang tidak ingin atau tidak bisa mereka hadapi,” kata Dr. kata Johnson. “Menyalahkan pasangannya mungkin merupakan cara baginya untuk menghindari konfrontasi dengan dirinya sendiri dan mengkritik perilakunya sendiri.”

Namun, penting untuk diperhatikan bahwa menyalahkan pasangan atas perselingkuhan tidak hanya salah, tetapi juga dapat merusak hubungan. Sebagai Dr. Menurut Karen Blair, pakar hubungan dan penulis The Science of Couple and Family Therapy, menyalahkan pasangan Anda atas perselingkuhannya dapat menciptakan pola ketidakamanan dan kebencian yang sulit untuk dipatahkan.

“Menyalahkan pasangan Anda atas perselingkuhan dapat menghancurkan kepercayaan dan keintiman yang penting untuk hubungan yang sehat,” kata Dr. kata Blair. \”Hal ini juga dapat menimbulkan perubahan saat kedua pasangan merasa marah dan tidak percaya satu sama lain, yang mungkin sulit diatasi.\”

Jadi, apa yang bisa dilakukan pasangan jika satu orang berselingkuh? Sebagai Dr. Menurut Johnson, langkah pertama adalah kedua pasangan bertanggung jawab atas tindakan dan perasaan mereka sendiri. “Keduanya akan bersedia untuk mewujudkan tindakan dan perasaan mereka, termasuk siapa yang tertipu,”, Dr. Johnson menggambarkan Dr. Johnson. \ “Penting untuk dipahami bahwa tidak setia adalah masalah kompleks yang biasanya memiliki misteri daripada seseorang. \”

Kata Blaaa menunjukkan bahwa pasangan tersebut mengambil bantuan terapis atau nasihat yang memenuhi syarat dapat membantu mereka menavigasi ke semangat dan sesuatu yang terkait dengan perselingkuhan. Blair berkata: ‚ÄúPerselingkuhan bisa menjadi hal yang sangat membuat frustrasi pasangan. “Seorang terapis terlatih dapat membantu kedua pasangan mengendalikan emosi mereka dan memulihkan kepercayaan dan keintiman dalam hubungan.”

Akhirnya, meskipun ada banyak alasan mengapa orang yang berselingkuh menyalahkan pasangannya, penting bagi pasangan untuk mengendalikan perilaku dan emosi mereka agar dapat berkembang secara positif dan konstruktif.

By oatdw

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *